Mar 16, 2017

Menjadi mereka.




Beberapa teman kirim email atau mungkin sekedar inbox di salah satu socmed, terkait dengan posting saya tentang Zianka dan A B C.

Dari semua pertanyaan dan pernyataan yang masuk, terdiri dari beberapa kelompok.

Ada yang nyukurin, karena saya melanggar pakem yang mereka anut tentang anak belajar calistung usia tertentu. Yup... beneran ada kok, tapi ya... gpp. Toh kalo boleh egois anak-anak gue ini, hahaha.

Dan ada yang akhirnya mengambil sikap, mau gimana ngajarin anaknya. Alhamdulillah, kalau bisa mengambil sisi positif dari sharing saya. Jadi gak sampe buat kesalahan seperti yang saya lakukan.

Yang terakhir, menanyakan perkembangan Zianka dan gimana caranya kalau sudah terlanjutr buat kesalahan seperti yang saya lakukan.

Nah, posting ini saya bahas yang terakhir aja deh ya.

Point terpenting adalah tidak menyangkal atau menutupi kalau kita, emaknya ini, udah melakukan kesalahan. Semakin menyangkal ya, akhirnya gak mau disalahkan, kalau gak mau disalahkan ya nggak ngerti letak salah ya, kalau udah gitu gimana mau memperbaiki kesalahan kan. Jujur saja, kita salah.

Kedua adalah sabar. Yup, saat ngajarin anak apalagi kita udah salah langkah maka hal kedua yang paling penting adalah sabar. Anak itu cepat menyerap, jadi ketika dia sudah menyerap sesuatu yang salah, buat meluruskan kembali itu gampang-gampang susah. Posisikan diri kita menjadi mereka. Bagi kita bedain b dan d itu, guampaaaang banget. Lah bagi mereka kan sama seperti mempelajari hal baru.

Selanjutnya, masalah teknis. Bisa mencoba beberapa cara apabila kita belum benar-benar mengenali apa metode yang mudah untuk anak. Belum benar-benar mengenali, anak ini cenderung kuat di visual atau audio.

Untuk Zianka kemarin, saya terapkan keduanya. Dengan dia menuliskan huruf yang masih kebolak balik dan saat menulis satu huruf dia sebutkan itu huruf apa. Saya juga terapkan membaca flash card, dia baca tulisan di flash card huruf perhuruf, kita simak.

Dan sekali lagi, yang utama sabaaaar apalagi kalo anaknya aktif. Nyebutin 1 kata, huruf perhuruf bisa lima menit lebih awalnya. Satu huruf dikomentari, ada gambarnya dikomentari, atau disalah-salahin. Weeeees, itu benar-benar cobaan. Belum lagi keluhan capek, satu huruf mikirnya lama eh belum jawab dah minta minum. Buahahahahahaha.

Perkembangannya sekarang apa? Sudah fasih baca flash card dan bosen deh. Jadinya kasih tantangan baru, suruh bacain huruf perhuruf spanduk-spanduk yang bertebaran kalo lagi jalan-jalan. Hahaha.

Apa saya akan tingkatkan tingkat kesulitannya dengan belajar baca persuku kata? Beloooooom. Biar dia istilah saya blenger dulu, jadi sampe bisa baca tanpa banyak mikir dulu. Ngelontok dulu. Hahaha. Rencana saya, nanti seperti masnya ketika dia usia 4tahun di bulan mei. Kalo sebelum mei udah ngelontok gimana... biar aja pokok nunggu mei. Hahaha.

Yang pasti ya mak... ini bukan cara baku. Ini cara saya yang saya terapkan ke Zianka karena saya tau betul dia anaknya begimana. Emak pasti tau kelebihan dan kekurangan anak masing-masing, saya nggak melarang jika mau menerapkan cara saya ini tapiii ya tetap disesuaikan lah ya dengan kemampuan masing-masing emak dan anak.

13 comments:

  1. justru kita belajar dari kesalahan ya mba. Namanya manusia pasti punya kesalahan. Kalau gak punya kesalahan, kita gak akan bisa belajar.

    ReplyDelete
  2. Hua kok dinia parenting agag serem gitu ya mb ing, klo misal milih metode ga sesuai pakem tertentu kok yo disalah salahke wkwkkwkw, ampun deh buibu idealis sekarang kebanyakan terlalu menstadarkan ini itunya ke orang lain yang belom tentu cocok, pukpuk mb inge

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu seremnya, kita diminta ikuti pakem mereka kalo gak sesuai atau kita kasih saran yg agak nyeleh dikit beuuuuhkaya dunia anak kita bakal rusak cyiiiin hahaha

      Delete
  3. postingan yang menyejukkan...
    *bersihin sarang laba2 di blog sendiri*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bacanya pasti sambil minum es hahaha

      Delete
  4. eh video yg ini beloman nonton deh kayaknya mbakkk
    anyway pankapan ceritacerita deh mbak lagian kita kan masih ada agenda tuh beli pizza sama nonton

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini sepertinya aku taruh di ig story deh hahaha

      Delete
  5. Betul, Mbak. Semua ibu pasti paham bagaimana cara yang paling baik untuk membuat anaknya nyaman untuk belajar. Semangat, Mbak Inge!

    ReplyDelete
  6. Aku malahan belajar banyak mba, ambil sisi postifnya aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, aku juga seneng kok kepoin ig atau blog parenting kalo bagus dan sesuai dng anak-anak ya kenapa nggak diterapkan toh... Hehehe

      Delete
  7. Ih Kok kocak non, Ada ya yg gitu..Aku cerita lgsg me suami yg ttg suku kata itu. Yakan kita bljr dr kesalahan org lain :D tfs ya non

    ReplyDelete