Dec 5, 2016

Mama nggak sayang.

Tugas rutin saya sehari-hari adalah jemput Ziandra, kalau antar lebih sering diantar ayahnya sekarang. Itu permintaan Ziandra sendiri, walau sering juga dia minta saya ikut. Saya jarang banget jemput pas mepet waktunya, paling nggak 5 menit sebelum dia keluar saya sudah di sana, walau akhirnya saya musti nunggu dia mainan dulu sebelum beranjak pulang.

Saat menunggu itu tentu sudah ada beberapa ibu juga yang sedang menunggu anaknya, ada juga yang pengasuh anak. Karena tiap senin-jum'at selalu ketemu tentunya juga makin akrab dengan mereka. Bercerita tentang anak masing-masing tentu sering kami lakukan.
Nggak jarang ada pengasuh yang bercerita, kalau anak asuhnya pernah bilang "mama nggak sayang ya." Awalnya saya sempet bengong dengar cerita seperti itu. Sumpah, nggak kebayang kalo anak saya sendiri ngomong gitu, walau itu dibelakang saya. Saya bukan mamanya, tapi saya sedih dengernya.

Rata-rata cerita begitu saya dengar dari para pengasuh. Apa itu sekedar karangan mereka saja? Saya sih berharapnya begitu.

Tapi kemudian mendengar cerita para pengasuh, tentu lama-lama kita bisa sedikit tahu donk mana yang bohong dan mana yang beneran. Juga bisa sedikit menarik benang merah kenapa kata tersebut sampai terucap.

Pertama tentunya bagaimana sikap orang tua sendiri. Dan kemudian tentu ada andil "diajari" oleh pengasuh.

Saya, tentu sering banget ngomel ke anak-anak, marah juga. Tapi tentu setelahnya ada waktu ketika saya memeluk mereka dan memberi penjelasan dengan nada super halus. Juga meminta maaf jika tadi saat marah saya membentak mereka. Saya selalu bilang, saya sayang mereka. Itu yang selalu saya tekankan.

Bagaimana jika seorang anak yang dimarahi oleh orang tua, namun kemudian mendapat pelukan justru dari pengasuhnya?? Bukan salah anak tentunya ketika kalimat tersebut terlontar.

Ya, ini jadi pengingat juga buat saya. Kadang tanpa sadar saya berlaku demikian saat ayah mereka yang memarahi. Saya yang memberikan pelukan, lupa jika harusnya saya diam dan ayahnya yang menyelesaikan semuanya. Walau berat, karena entah apa naluri ibu nggak rela anaknya dimarahin oleh orang rain, bahkan itu ayahnya. Hahaha.

5 comments:

  1. Haha klo mamak sendiri yg marahin gpp ye :p

    Sungguh cobaannya terlalu, harus nahan marah supaya pesannya sampe ke anak2..

    jgn sampe deh dibilang ngga sayang anak :(

    ReplyDelete
  2. Jadi ada 2 kmungkinan, pas deket si anak ortu pas lagi dlm keadaan sewot, tapi aslinya sayang mah sayang aa hihi, ada yang emang diajarin pengasuh gitu yak mb ing, kuharus mempelajari aneka keadaan nih buat persiapan

    ReplyDelete
  3. Pengasuh anak memang bermacam-macam sikapnya. Pengasuh masa kecilku dulu bisa kerjasama dg baik sama ibuku, meski ibu jarang banget sama aku. Tapi sepupuku tdk begitu. Pengasuhnya bersaing keras dg ibunya, berebut kasih sayang sepupuku itu. Rusak deh hubungan ibu-anak. Sampai dewasa pun belum bisa pulih.

    ReplyDelete
  4. waktu kecil aku jg mikir gitu eh sekarang udah ngerti pikiran saya salah waktu itu hehe, saya skrg mengerti kenapa ortuku dulu memakai bantuan pembantu untuk merawatku :D

    ReplyDelete
  5. hmmmm kalau aku mah di marahin ayah, ibu bkalan kompak marahin juga *itu kalau saya memang salah*
    Hahaa

    sedih ya kalau ada sampe yang ngomong gitu, sedih banget.. semoga kelak bisa menjadi ibu yang bisa hadir disisi anak setiap waktu tanpa harus melibatkan pengasuh

    ReplyDelete