Jun 19, 2016

Buku

Akh, akhir-akhir ini mood baca saya benar-benar anjlog. Tak sebanding dengan mood beli bukunya, hahaha. Penyakit lama mah ini. Salah satu yang bisa memaksa saya untuk membaca adalah mendapat buku gratisan entah itu dari penulis atau penerbit. Ya, karena mau nggak mau ada tanggung jawab disitu.

Mungkin ada yang menilai, review yang dibuat karena dapet buku gratisan itu nggak bisa bener-bener obyektif karena ya itu ada unsur nggak enak sama yang ngasih.

Tapi, alhamdulillah selama ini kalau ada tawaran untuk mereview buku selalu yang saya suka. Jadi ya, tanpa pikir panjang langsung saya terima tawarannya. Nulis reviewnya pun jadi tetap enteng karena bukunya memang beneran disuka. Jadi nggak sampe harus memaksakan diri untuk suka, dan nulis bagus-bagusnya aja.

Tawaran untuk mereview tentu datangnya kalau kita sering mereview dan akhir-akhir ini saya jarang mereview karena ya... gimana mau ngereview wong minat bacanya lagi turun huhu. Mau review buku yang sudah dibaca tapi belum dibaca udah nggak dapet feelnya karena bacanya udah agak lama. Jadinya ya tawaran jadi jarang masuk. Yah, resiko lah ya.

Tapi kemarin tiba-tiba ada tawaran untuk mereview salah satu buku yang menjadi buku terakhir dari suatu serial. Saya mengikuti serial itu, 3 buku sebelumnya sudah saya baca namun.... belum saya review. Huft. Dan ketika baca penawaran, syaratnya harus sudah baca dan review tiga buku sebelumnya... kelimpungan donk saya. Tapi... modal nekad akhirnya terima tawaran tersebut dan berjanji review tiga buku sebelumnya akan saya review sebelum saat review buku terakhir saya review.

Baca ulang dengan sedikit skip skip beberapa bagian, yang penting jadi ingat lagi gimana kisahnya dan cukup untuk mereview. Alhamdulillah akhirnya rampung, dan sekarang mulai baca buku gratisannya. Hahaha, baru kali ini rasanya ngos-ngosan demi buku gratisan hahaha.

Tapi, buatku buku ini emang bagus kok. Nggak mboseni dan juga ngangeni karena satu bukunya terbit satu sekali. Hahaha.

Ini penampakan bukunya.


9 comments:

  1. idem lah kalo gitu
    kesurupannya kalo pas di gramed doang
    sampe rumah mah masukin akuarium, hehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang aku dah bisa nahan diri Om kalau di gramed... Yg gak bisa itu nahan jempol kalo ada os yang obral buku...

      Delete
    2. itu yang aku harus belajar. mungkin gara gara ga mikirin bayar kali ya. ambil ambil aja bayar urusan bendahara, haha

      Delete
    3. Hahahaha, yang puyeng masalah mbayar bendahara sih jadi gak kepikiran hehehe

      Delete
  2. Wah keren sampe ditawarin ngereview sgala. Artinya tulisanmu dianggap keren. Smoga makin smangat membacanya \m/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah... Amin... Makasi ya...

      Delete
  3. kok bisa samaan ya
    itu di lemari ada beberapa buku yang masih komplet ama plastiknya.
    si bungsu sampe godain aku melulu kalo aku ngelirik-lirik buku baru lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku biasanya yang sindir-sindir suami sih hehehe

      Delete
  4. Aku juga ni, entah kenapa agak menurun minat bacanya
    Padahal stok buku berplastik itu masi numpuk blom dibika hikhih

    ReplyDelete