Feb 9, 2016

Langsung praktik

Dalam hal ngajari anak-anak, bagi saya ada banyak hal yang lebih baik diajarkan dengan cara langsung praktik. Mungkin seperti mengenalkan buku... walau bisa dikatakan tak sengaja juga. Saya yang suka membaca buku dan tetap melakukannya di depan anak-anak sejak mereka kecil mungkin menjadi salah satu sebab anak-anak saya suka buku.


Satu hal yang menurut saya paling cocok diajarkan dengan langsung praktik adalah sholat. Disini mengajarkan sholat tentunya bertahap ya. Awalnya tentu gerakan-gerakannya dulu. Saat kita sholat, misal anak sedang tidak tidur lebih baik ajak, paling gak dudukkan dekat tempat kita sholat. 

Jika anak mulai bisa dan mengerti gerakan sholat, walau belum sempurna, mulai kenalkan bacaan sholat. Kalau saya dulu ya waktu sholat bacaannya dibaca agak lantang di mana anak bisa mendengarkan, mulai dari niat sampai salam. Anak mungkin hanya akan menyimak saja tapi lama-lama akan mengikuti dan berusaha untuk bisa hafal. Mungkin ada beberapa orang tua yang kurang sreg apabila sholat dibaca lantang di semua bacaannya, bisa dengan cara 'sholat' 1 rakaat penuh dengan bacaan dibaca lantang dengan niat tentu bukan niat untuk sholat.

Duluuuuu, awalnya saya sholat dengan membaca sedikit lantang... tapi sepertinya kalau 3 atau 4 rakaat anak-anak jadi gak fokus sejak rakaat ke 2 dan jadi malah ganggu. Akhirnya saya akali dengan 'sholat' 1 rakaat dimana dia bisa dan mau ngikuti sampai akhir.

Namuuuun, sejak ikut ngaji di kampung dan di tempat ngajinya ada sholat jamaah dimana sekaligus belajar bacaan sholat (semua bacaan dibaca bersama-sama dan dengan lantang) sekarang Ziandra dan Zianka mulai mau mengikuti sholat 3 atau 4 rakaat walau tidak dibaca lantang semua bacaan sholatnya. Dan alhamdulillah bacaan sholatnya mulai lancar.




2 comments:

  1. pinter pinter ziandra dan zianka ^^ mudah2an iyas jg sama :D

    ReplyDelete